RR Nomalz – Menuju Dieng Yang Mempesona

Perjalanan Menuju Dieng Yang Mempesona
Perjalanan menuju Dieng ini gw lakukan bersama dengan Prides Chapter Cirebon (CC)

Berawal dari kebiasaan baca2 thread di POL mata ini terhipnotis dengan thread CC mengenai rencana perjalanannya ke Dieng tgl 25 Ags 2012, tp gak kepikiran ikutan ke sana yah akhirnya cuma berani xixixi…
Namun saat mendekati hari H ternyata rencana CC bikin gw gak bisa tidur tiap saat pantau terus perkembangannya, pikir2 gw gak pernah ke Dieng nih, udah gitu pasti rame nih bareng2 CC ke sana jd inget suasana ke bromo bareng Peterson, tp et dah jadi teringat juga dengan situasi arus balik mudik nanti pas pulangnya

g a l a u mode on

Jumat –Sabtu / 24-25 Agustus 2012
Akhirnya Jumat setelah pulang kantor gw dapet restu dari om Agus CC untuk ikutan rombongan CC ke Dieng, waktu itu rombongan Njup dkk lagi istirahat di Cirebon. Lanjut persiapan semaksimal mungkin untuk charge HP, GPS, packing, dsb.
Beres persiapan singkat lanjut kopdar dulu sekalian Halal Bihalal dengan teman2 CJ di MKT, makan ngopi & ngudud gw puas2in deh sampe malam, sekitar jam 10.30an malam gw berangkat dari MKT ditemani om Badcop yg kebetulan pulang dengan arah yg sama ke Kali Malang, sebelum berangkat gw dibekalin jaring dulu ama om Gaul, siapa tau butuh katanya xixixi akh ngemen aja mo minta oleh2 btw makasih yah jaringnya lanjut Kali Malang gw solo riding sampe Cirebon, belum juga masuk Pantura eh udah nyasar duluan di sekitaran Jababeka udah gw duga bakalan nyasar, emank gw gak tau jalur ke arah Pantura koq akhirnya nasib menuju Cirebon gw pasrahin kepada GPS sang penunjuk jalan…
Sekitar jam 2an istirahat dulu di SPBU Pusakanegara, tempat istirahat yg sama saat ke Jamnas Salatiga heheheh, lanjut makan pop mie, ngudud, pipis dan tak lupa berSMS mesra dengan om Agus yg berbuah koordinat serta alamat rumahnya
Sebelum berangkat dari SPBU, tidak lupa nyamperin bbrp bikers yg lagi istirahat juga disitu. Wokeh lanjut maning ke Cirebon jam 4 kurang dikit udah masuk Cirebon sambil clingak clinguk tentunya tp tetap mengikuti arahan GPS hingga di suatu jalanan di Cirebon gw diikutin ama bebekers yg dikendarai seorang pemuda, beberapa saat kemudian motornya dia sejajarin ama gw, percakapan singkat pun terjadi.
Bebekers : mo kemana mas ?
Gw : ke rumah temen
Bebekers : di mana ?
Gw : daerah Kalijaga
Bebekers : ooo siapa ?
Gw : namanya om Agus
Bebekers : emank rencana mo jalan kemana ?
Gw : Cuma jalan2 doank koq, mas mo kemana ?
Bebekers : mo jalan2 aja siapa tau ada yg bisa dipantau
Gw : oooo, gpp mas klo mo lanjut, udah tau alamatnya koq…

Selesai percakapan bebekers itu tetep ngikut, zwinggg di atas 100 kpj dia gak bisa ngikutin hingga di suatu persimpangan di kota Cirebon gw berhenti dulu buat memastikan alamat rumah om Agus sambil ngudud dulu sebatang, gak lama kemudian datang lagi tuh bebekers langsung di sebelah gw et dah mo ngapain si om yg atu ini ngikut mulu, akhirnya beberapa menit kemudian bebeker pun pamit selagi gw setting2 GPS….

Merasa udah mantabs setingan GPS lanjut maning mengarah ke rumah om Agus, masuk ke perumahan Kalijaga dan gw pun nyasar dibawa GPS di sekitar perumahan akhirnya menggunakan GPS lokal deh, tanya2 ke hansip yg lagi jaga putar balik dah ke jalur yg benar zwingg hingga tengah perjalanan menuju rumah om Agus ketemu dengan pengendara XCD berompi PRIDES, ternyata doi adalah om Xcimet aka om Memet yg baru pulang dari ATM, akhirnya gw diarahkan menuju rumahnya untuk beristirahat sejenak, makasih om Memet
istirahat bentar sambil nunggu om Memet packing, lalu lanjut ke rumah Om Agus yg jaraknya cuma beberapa puluh meter ternyata om Agus mengurungkan niatnya ke Dieng karena istrinya sakit mungkin karena kecapean selepas mudik dari Cilacap, moga sehat selalu yah istrinya om Agus.

Beres ramah tamah di rumah om Agus, lanjut ke Tikum 1 team Dieng di Minimarket Pegambiran… waktu yg udah ditentukan jam 6 pagi tp yg ngumpul baru dikit, yaudah sarapan dulu sambil ngobrol2 dgn anggota CC yg laennya. Sekitar jam 7an anggota udah pada ngumpul dan siap diberangkatkan dengan kawalan om Agus

Berikut anggota yg ikut ke Dieng:

  1. Om Soyoko aka Pakechap aka Suhu kencangggg
  2. Om xcimet_cbn aka om Memet aka Suhu gravel
  3. Om iGeekz aka om Ade aka suhu Foto aka suhu jerapah
  4. Om reeze_wind aka Lucky aka Pak Dokter, beserta Istri
  5. Om apit
  6. Om losbon-pp aka om Hilman aka om LOSari cireBON Pulang Pergi aka suhu Pantura
  7. Om pibo_giet aka om Sigit aka suhu Games
  8. Om Agus (bebekers, temennya mas yoko)
  9. Gw sendiri

Zwingg perjalanan pun dimulai dengan jalur Cirebon – Pekalongan – Kajen – Wanayasa – Batur – Dieng, hingga perbatasan Jawa Barat – Jawa Tengah ketemu dengan om Losbon yg langsung masuk ke barisan, suasana sepanjang jalan Pantura cukup mulus dengan angin yg kencang dan sinar matahari yg sangat menyilaukan mata, arghhhhnyinggg bikin perih mata aja nih maklum belum tidur dari kemarin….
Sampe Tegal kita sarapan dulu

beres sarapan ada yg minta buang hajat yaudah deh yg punya hajat disuruh duluan dulu ke SPBU MURI, sampe sana yg punya hajat malah gak ada karena toiletnya penuh, katanya SPBU MURI tapi untuk buang hajat sih tempatnya terbatas skip hajatannya selesai dan anggota kembali komplit, lanjut maning menuju Pekalongan untuk menuju Dieng tp koq lewat jalan2 kecil yah ternyata om Yoko sang RC mengarahkan kita ke jalan alternatif tp tetap mengandalkan GPS Lokal lanjut ke arah yg benar ke arah Linggoasri dan istirahat dulu di minimarket untuk minum yg segar2 di sini om Yoko baru sadar klo temannya gak ada di rombongan akhirnya janjian di depan aja…

Beres istirahat lanjut memasuk daerah Linggoasri dan dimulailah perjalanan yg menyenangkan, udara udah terasa sejuk, pepohonan yg begitu ramai, perkebunan yg begitu luas sepanjang mata ini memandang, disertai kondisi jalanan yg cukup bagus yg penuh dengan belokan disertai tanjakan dan turunan tentunya

Perut udah keroncongan, waktunya makan siang mulai dah bahasanya roaming udah kenyang lanjut maning dengan jalanan yg semakin menanjak dan udara yg makin sejuk ke arah dingin sesekali mata ini terpaku dengan keindahan alam sekitar, sangat disayangkan klo keindahan alam ini gak diabadikan tp ternyat a yg suka foto2 cuma gw, om iGeekz dan om Memet…

Akhirnya nyampe Dieng juga nunggu dulu di SPBU Dieng untuk bikin janji ketemuan mas Thopix sang Guide yg sebelumnya udah bikin janji dengan om iGeekz, akhirnya ketemu dengan mas Thopix dan langsung diantar kepenginapan , oh iya tempat penginapan ini juga sebelumnya pernah dipake ama suhu Reno, Aiska, Encis dkk, mas Thopix ini juga yg nyiapin segala sesuatunya di Dieng.
Begitu masuk ke penginapan disuguhkan dengan welcome drink berupa kopi, teh manis, serta air putih yg tak terbatas, harga sekitar 150rb/kamar yg bisa diisi 2-4 orang, ruang tengah lega diisi TV, Sofa, dan seperangkat peralatan rumah tangga lainnya…

Beres leyeh2 bentar, kita manfaatkan waktu yg ada untuk mengunjungi Candi di dekat penginapan dengan berjalan kaki, Candi ini di bangun pada tahun 809 M dan areanya cukup luas.

Beres menikmati keindahan Candi beserta sunsetnya, kita lanjutkan makan mie Ongklok ditambah sate yg udah melegenda cita rasanya, teksturnya tuh lembut yah, mie-nya enak dikunyah, bumbunya meresap ke dalam hingga menambah kenikmatan yg begitu ajibb banget, penampakannya seperti loemie, harganya cuma Rp. 17.000,-udah termasuk teh manis hangat eh koq jadi kayak Pak Bondan Wisata kuliner yah

Selesai makan kembali leyeh2 ke Penginapan semakin malam udara pun semakin dingin, maklum daerah yg kami tempati merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa, cuma Reeze_Wind dan istri yg berani mandi, wahh yg mo persiapan seloroh teman2 yg lain mah ogah wong mo boker aja pasti malas ceboknya, airnya itu loh duingin buangettttt
Seiring waktu berjalan, kami berkumpul di belakang sambil berebutan tempat biar dekat dengan tungku pemanas, mengisi waktu tersebut sambil bermain kartu dengan permainan ala CC yaitu games PENIPU, tersirat dengan jelas pada permainan kartu tsb klo teman2 dari CC ini rata2 seorang penipu ulung

Waktu tak terasa udah jam 11 malam, dan udara pun semakin dingin, mata ini tak kuasa ingin memejamkan mata maklum dari kemarin gw belum tidur dan jam 4 pagi mesti bangun lagi untuk mengejar sunrise

Minggu – Senin / 26-27 Agustus 2012

Sekitar jam 4an pagi, ada yg ganggu2 tidur. “Mal mal bangun mal, Mal mal bangun mal” et dah ternyata om iGeekz bangunin gw buat siap2 liat sunset di puncak Sikunir, langsung beranjak dari tempat tidur ke kamar mandi tapi cuma karena airnya dinginnnn amet
Jam 5 kurang kami berangkat dari penginapan ke tempat sunrise dengan menggunakan motor, karena jaraknya sekitar 7 Km dan sekalian mo wisata ke tempat yg lainnya juga. Nyampe ke lokasi Sunrise untuk parkir motor di dekat Telaga Cebong dan dilanjutkan dengan jalan kaki menuju puncak dengan kondisi jalan yg sangat curam, ditambah angin pagi yg sangat menusuk tulang nyampe ke puncak udah agak telat dikit, udah rame banget orang kayak di pasar pagi sampe mo cari spot buat ngambil foto aja harus geser2an “mas2 geser dikit mas”

Sayang gak semua anggota mampu sampe ke puncak Sikunir buat foto2, jalanan yg terjal membuat om iGeekz, om Apit, ama om reeze_wind menyerah ditengah perjalanan, yg aneh malah istrinya om reeze_wind bisa nyampe ke Puncak tp koq dokter udah nyerah duluan yah dasar dokter yg gak pernah olah raga ato jangan2 kemarin malam &(#^($&@$(

Puas menikmati & foto2 Sunrise, lanjut ke Telaga Cebong yg lokasinya dekat dengan lokasi Parkir, sebelum foto2 gw lurusin kaki dulu sambil ngopi2, dan ada 1 makanan khas juga yg dijajakan di sini, namanya gw lupa lagi tapi bahannya dari kelapa, yg ditabur gula putih di atasnya dan dimasak menggunakan tungku arang….

Beres leyeh2 kita puas2in dengan bernarsis ria

Belum ke Dieng kayaknya klo belum mengunjungi kawah, tp kita sarapan dulu yah tempat dan menu udah disiapin ama mas Thopix, tempatnya enak dgn view yg bagus ditambah harga makanan yg sangat bersahabat, nasi goreng (5rb) + gorengan (500) + Teh manis (1500)
Di sini kita tanya2 ke empunya tempat mengenai Dieng, ternyata semalam tuh udaranya tembus hingga 3° C malahan terkadang suka terjadi salju di beberapa tempat di Dieng, salah satunya waktu om Reno dkk datang ke sini katanya koq bisa yah :condused: gw masih belum dapetin jawaban yg ilmiah tentang salju ini karena Cuma di ketinggian 2050 dpl tp berupa lebah sih…. Di sini om reeze_wind & istri pamit untuk pulang duluan karena ada keperluan…

Udah kenyang kita lanjut ke kawah, di Dieng banyak sekali kawah tapi kawah yg kita kunjungi adalah kawah Sikidang yg sering berpindah-pindah tempat aroma bau belerang sangat terasa hingga banyak yg berjualan masker, tampak pula sisa2 kawah yg udah gak aktif. Oh iya di kawah ini kita bisa narsis menggunakan kuda ato KLX cukup dengan bayar 5rb saja, di sekitar parkir terdapat pasar yg bisa kita gunakan untuk berbelanja oleh2 khas Dieng seperti baju, purwaceng, cabe, dsb….

Puas mencium belerang, kita lanjutkan ke Telaga Warna tp ternyata kita urungkan niat tersebut mengingat waktu yg terbatas, akhirnya lanjut aja deh ke penginapan untuk mandi tp sebelumnya isi bensin dulu lalu ke ATM, hehe dilokasi yg terpencil seperti Dieng udah ada SPBU & ATM yg jaraknya gak jauh dari penginapan Mandi sekitar jam 10.30an masih terasa sangat dingin airnya, sekali air di gayung menyentuh kulit terasa seperti mandi dengan bongkahan paku, serasa ditusuk2 beres mandi lanjut packing & leyeh2
Sekitar Jam 1 kurang kita berangkat pulang, sebelumnya narsis lagi dengan mas Thopix, jalur yg kita gunakan sama dengan jalur saat kita berangkat tp gak lewat jalur tikus Selama perjalanan pulang kembali gw, om iGeekz, dan om Xcimet bernarsis ria dengan spot yg ajib2

Nyampe Kajen kita makan dulu, sekalian teman2 yg ingin menunaikan ibadah shalatnya beres ishoma perjalanan dilanjutkan langsung menembus Pantura, setibanya pantura anggota Group Riding terlihat sangat kangen dengan jalan lurus, akhirnya gas poll pun kita puas2in dengan gaya zig zag untuk menyusul mudikers & jalanan bergelombang khas pantura dan om Losbon pun menembus kecepatan 94 kpj Pekalongan – Pemalang group masih utuh, sampe Tegal sekitar jam 6 kurang cuma menyisahkan gw, om Xcimet, om losbon, dan om Apit, istirahat bentar untuk ngudud & minum es teh manis, beres istirahat lanjut lagi menjajal pantura, sampe perbatasan Jateng – Jabar aku berpisah dengan rombongan karena pada mo istirahat dulu di rumah om Losbon, sebelumnya dapat tawaran juga namun mengingat perjalanan yg masih panjang yag gw lanjutin aja solo riding menuju Jakarta, sekitar salah satu persimpangan di Cirebon sempat ketemu lagi dgn om iGeekz dan pamit untuk pulang nyampe Indramayu kondisi lalu lintas tidak terlalu padat oleh mudikers, istirahat dulu di sini sambil & berZello ria tentunya
Merasa fisik udah prima kembali, riding pun dilanjutkan kembali dan semenjak pertengahan Indramyu sampe Jomin kondisi lalu lintas semakin padat menjurus ke macet total hingga akhirnya sampe juga ke kostan Senin jam 3.30 pagi setelah menjalani 1.050 KM, terpaksa potong cuti lagi deh tp hati ini diliputi dengan kepuasan yg teramat

  • Terima kasih buat Tuhan YME yg telah memberkati perjalanan kami hingga bisa sampai tujuan dan pulang tanpa kekurangan sesuatu apapun, serta rasa syukur yg tak terhingga karena memberikan alam yg sangat mempesona
  • Terima kasih yg teristimewa juga untuk rekan2 Prides Chapter Cirebon (CC) yg membolehkan nubie yg unyu2 ini ikutan acara & gabung riding
  • Terima kasih buat teman2 semua yg telah memonitor perjalanan kami

Akhir kata, mohon maaf apabila ada tindakan maupun kata2 TS yg kurang berkenan di hati teman2

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *