RR Djibalz – Touring Nekat Pengalengan

12 – 15 Oktober 2012

Ini RR pertama ane di Prides, mohon kritik+petunjuknya jika ada kekurangan ya

Part I.

Berangkat

Perjalanan ini dimulai dari ide adek ipar ane (Muhammad Sofyan, anak Power Pontianak) yang dateng ke Jakarta terus ngajakin touring, istri ane ngasih saran gimana kalo ke Pangalengan aja? Katanya kebun tehnya bagus, terus ane gugling bentar terus ane baca di suatu artikel kalo jalan kesana tikungan2nya bagus2 buat cornering. Darah SMA ane muncul lagi begitu denger cornering, mereng2 dan rebahan. Jadi setelah ngerencanain perjalanan, booking hotel dll, Akhirnya kita sepakat berangkat ke Pangalengan tanggal 12 – 15 Oktober 2012.

Perjalanan Ane dimulai dari depan mall Cijantung tepatnya di pangkalan ojek depan taman mall Cijantung. Disini ane janjian sama adek ipar ane yang udah lebih dulu jemput ceweknya di kebagusan. Setelah pemanasan & baca doa, ane, istri (PZZO merah) dan adek ipar, ceweknya (PZOO merah) memulai perjalanan ke Pangalengan Bandung jam 07.30 pagi.

Begitu sampe di Bogor, ane isi bensin dulu di SPBU Total yang di Jl. A Yani (-6.575235,106.800174) Isi bensin dikit sama istirahat sekitar 10menitan. Ipar ane baru tau kalo angkot di Bogor itu ganas2, dia kesel sendiri liat angkot serobot sana-sini, berenti di jalan, tiba2 belok gak pake sein/ngasih tanda, yah ane sih cuma bisa sabar aja ehehehehehe�

Ane milih rute berangkatnya lewat Puncak berbekal pengalaman ane beberapa bulan lalu pas an eke Bandung kalo lewat Puncak hari Jumat pagi2 gak kena macet. Mulai dari Cijantung Tapi mulai dari Tajur sampe Puncak jalanan macet rame gak ketulungan, disini juga ane papasan sama anak Thunder 250, (Bukan TCI) sama ana Pegasus chapter Bogor , biasa deh salam toeet�toeet aja. Meski awalnya masih sabar, tapi pas masuk Ciawi akhirnya gak tahan juga sama macetnya, akhirnya istirahat sebentar. Disini juga ane ngobrol2 banyak sama Andri dari Pegasus Bogor, lumayan juga ngobrol ngalor-ngidul sambil istirahat buat ngilangin capek, tapi macetnya gak abis2, akhirnya tetep aja nekat jalan sambil diarahin sama Andri.

Bener aja jalannya macet parah, ane ambil jalur kanan soalnya di jalur kiri banyak yang pada muter terus lawan arah, ane hampir aja jatoh gara2 ibu2 lawan arah maen nerobos jalur ane. Setelah jalan gak beberapa lama ternyata macetnya cuma di pertigaan Tajur aja, kayanya truk+bis gak boleh lewat jalur Puncak jadi yang arah kiri ke Puncak lancar jaya.

Setelah melalui jalan macet tadi, jalan seterusnya lancer jaya, hampir gak ada bis sama truk, lumayan bisa mereng2 buat pemanasan di Pangalengan. Disini juga ketauan kalo standar tengah ipar ane terlalu rendah soalnya pas belok standar tengahnya selalu nyentuh aspal, ane gak tau alesannya apa soalnya PZZO ane miring2 gak kena standar tengah sama sekali.

Puncak dilewati dengan lancar, tapi pas di Cipatat laen lagi ceritanya, hampir di sepanjang gunung aada truk angangkut batu, mulai dari batu krikil, batu kali, sampe batu2 yang baru aja dipotong dari gunung sepanjang 5 meteran. Kaca helm udah penuh sama asep knalpot mesin truk, ada lagi bus MGI yang bawanya ugal2an, dia nyalip truk gak kira2, beberapa kali mobil yang ada dilawan arah harus ngerem mendadak buat ngasih jalan.

Nyasar

Pas sampe di pertigaan Gadobangkong – Batujajar ane ikutin GPS ane kearah Batujajar, awalnya ane pede aja ikutin GPS tapi lama2 jalannya makin kecil, terus dikanan-kirinya sering ada tebing ato jurang. Puncaknya ane lewat jalan kecil di kaki gunung gitu kanan-kiri sawah, jadi deh ane+ipar ane ditontonin orang sedesa (ada orang Jakarta nyasar bajunya udah kaya Power Ranger – begitu kali pikiran mereka). Sepintar2 GPS tetep aja GPS tradisional (baca: tanya orang) paling bisa diandelin.

Jalannya bener2 jalan kampong, gak ada aspal, apalagi beton, yang ada cuma tanah, pasir sama batu2 kerikil. Sekitar 30 menit disana dan setelah tanya2lagi, sekitar 300 meter lagi masuk ke Leuwigajah. Horeee…! akhirnya selesai nyasarnya. Tapi sebelum sampe Leuwigajah, ada satu tanjakan yang curam+tinggi menanti.

Dari awal pas liat tanjakannya ane setengah gak percaya gimana motor bisa lewat sana, tapi di tengah2 tanjakan ane liat ada tukang bakso lagi dorong gerobaknya ditanjakan dengan santainya. “masa sama tukang bakso aja kalah” pikir ane, akhirnya dengan semangat dan keberanian ane hajar tuh tanjakan.

Masuk gigi 1, tahan di 4,000-5,000 RPM ane mulai menaiki tanjakannya, gak sampe setengahnya badan ane mulai ketarik kebelakang, motor ane rasa2nya bakalan terbalik kalo gasnya ane gedein lagi, dengan perasaan ketar-ketir takut terbalik kalo gas di gedein ato mundur terus jatoh kalo gas dokendorin ane berhasil lewatin tuh tanjakan. Ipar ane yang pake fullbox udah hampir jato, motornya geal-geol kanan-kiri hampir nabrak Vixion yang mao turun. Tapi semuanya berhasil dilewatin dan kita berempat mengakhiri bagian perjalanan nyasar ini.

Jalan Gunung Gelap Gulita

Sampe di Leuwigajah, tegang+deg2an ane langsung ilang, hampir gak pernah ane sesenang ini ketemu jalan gede. Nah di sekitaran Soreang ane ketemu sama anak Vespa yang motornya ceper abis, dinaekin 4 orang cuma modal kaos sama celana pendek, yang ajaibnya lagi tuh Vespa stangnya cuma di sebelah kanan doang, geli sendiri liatnya. Nah pas ane + ipar lewatin tuh motor, ternyata dia ngejar ane, muka yang nyetirnya sangar banget, udah kaya mao makan ane. Karena dia gak pake lampu, ane cuma tau dari suaranya suaranya aja yang kuenceng banget, tapi motornya gak tau ada dimana, tapi istri ane bilang “Vespanya masih ngejar tuh” tapi karena tuh motor gak makin deket ya udah ane santai aja jalannya. Gak lama suaranya ilang, terus istri ane bilang: “Vespanya mogok” yah maap ya, ane kira motornya belok.

Ane sampe sekarang gak tau nama Gunung yang ane lewatin dari Jalan Raya Pangalengan, tapi begitu masuk perasaan ane langsung melambung karena bakal ketemu tikungan2 yang udah ditunggu. Tapi ternyata dari kaki gunung sampe atas hampir gak ada penerangan sama sekali. Jalanan gelap gulita, ane cuma bisa ngandalin lampu dari PZZO ane, tentunya ane juga takut kalo cuma berdua aja, jadi begitu ada mobil ane temple tuh mobil biar bisa barengan, eh tuh mobil malah pelan2, ya udah ane susul. Terus ada truk, nah pikir ane enak nih barengan sama truk kan lampunya terang benderang tuh, eh ternyata dia gak kuat di tanjakan, ya udah ane susul juga. Nah dari belakang ada motor yang jalannya lumayan ngebut, ane langsung pelan2 maksudnya biar dia yang didepan, ternyata motornya Mio warna biru, yang bawa bapak2 sama ibu2 berdandan menor gitu deh, setelah dia ngelewatin ane, langsung deh ane ikutin dia awalnya dia semangat gitu, beloknya juga gak ragu2 pikir ane “wah asik nih ketemu orang sini” jadi bisa aman jalannya. Eh setelah beberapa tikungan dia langsung pelan2 gitu, ya udah ane susul lagi. Akhirnya ane + ipar ane ngebelah jalan gunung sendirian, yang bikin bingung banyak tikungan yang pemandangannya sama, jadi kalo lagi panik ato semacemnya bisa aja kepikiran kalo lagi dikerjain sama “sesuatu”.

Udah sekitar 30 menitan nikung2 tapi perasaan ane gak kaya sebelumnya, ngeri Om, banyak tikungan buta terus jalannya juga sering kali gak keliatan. Ada beberapa tikugnan yang bener2 harus hati2 soalnya tempatnya pas banget abis tanjakan, jadi kalo agak ngebut terus kebablasan alamat bisa masuk jurang. Meski ane udah pake lampu jauh, sering juga ada tikungan yang jalannya bener2 gelap jadi gak ada yang bisa dijadiin patokan, cara ane sederhana aja: liat aja garis putih di aspal kalo garisnya belok ya tinggal diikutin aja.

Di Pangalengan

Setelah lumayan ngelewatin jalan gunung tadi akhirnya ane sampe juga di penginapan yang udah di booking sama istri ane, nama penginapannya Hotel Damanaka (-7.172687,107.572671). Tempatnya lumayan, tapi WCnya ya gitu deh, meski ada aer panas, tapi wastafel yang ada dikamar ane bocor, terus tuas klosetnya rusak tapi diganti sama tali buat nyiramnya. Nah yang bikin agak jijik ada kondom bekas disana. Punya siapa? Buat apa? Gak mao tau deh, pokoknya buang aja.

Part II.
Part II.

Besok paginya ane siap2 buat ke kebun teh Malabar, ane diceritain istri ane kalo kebun teh disini luas banget terus diimpor juga, nah yang bikin sakit hati, daun teh yang bagus2 diimpor, nah yang kelas dua itu yang dijual disini. O iya, ane juga baru tau kalo pas disebelah penginapan tempat ane ada yang jual kopi Luwak, jadi buat yang demen sama kopi silakan mampir kesini.

O iya, sebelum berangkat ane juga tanya2 sama Om Nomalz soal rutenya lewat mana, Om Nomalz juga ngasih tau kalo ke Malabar jangan lupa mampir ke makam sama museum Bosscha yang ada di dalam perkebunan tehnya. Perjalanan dari penginapan ke kebun teh banyak banget tanjakan aspalnya juga banyak tambelan. Tapi karena banyak yang dilihat + pemandangannya emang bagus bikin perjalanan kesana gak kerasa capek.

Setelah sampe di kebun teh, ane langsung kagum sama luasnya, dan ane baru tau pas dijelasin sama penjaga makamnya Bosscha kalo luas kebun teh disini pada awalnya 2,600 hektar! tapi karena ada lahan2 yang udah gak produktif sama ada pembangunan PLTA luasnya menyusut jadi 1,300 hektar. Disana juga ane dijelasin kalo yang ngebangun Pangalengan, kampus ITB, gedung Merdeka, sampe teropong bintang Bosscha yang pada waktu dibangun punya diameter terbesar cermin didunia semuanya dibangun oleh Karel Albert Rudolf Bosscha.

Waktu di makamnya Bosscha ane juga dijelasin kalo dia punya selir/gundik orang Pangalengan asli, dia dan selirnya suka duduk di tempat yang sekarang jadi makamnya. O iya, buat Om2 yang mao kesini jangan lupa ngasih �uang kebersihan”� buat penjaga m

Ke Bandung

Setelah foto2, mengagumi Pangalengan dan belanja oleh2 (�jangan lupa beli permen caramel disana ya, itu oleh2 khas dari sana� kata Om Nomalz), ane berangkat ke Bandung kota. Perjalanan ke Bandung kota diawali dengan rasa kaget kalo jalan gunung yang semalem ane lewatin ternyata pemandangannya bagus euy, disana juga pas foto2 ada TNI AD naek Suzuki TS berenti terus nanya “kenapa mas? Mogok ya?” tapi anehnya dia sambil ngeliatin motor ane + ipar ane sedetil2nya, ah jadi malu nih ehehehehehe…

Cuaca cerah, jalan kosong, akhirnya hasrat ane buat mereng2 tercapai nih, tapi tar dulu ternyata rem belakang motor ipar ane blong, kayanya sil master rem belakangnya jebol. Ane berenti sebentar, terus karena bingung nyari bengkel di daerah sini, ane Whatsapp Om Nomalz lagi dan dikasih alamat dealer Bajaj di daerah Banjaran sama alamat bengkel Abbys performance, seep deh, sekali lagi makasih Om Nomalz. Akhirnya batal deh mereng2, kecewa juga sih, tapi rasa kecewa ane terobati sama pemandangan bukit, kebun teh yang ditanam pake cara terasering disisi bukit dan hutan lebat yang ada di sepanjang jalan.

Begitu sampe di Bandung Kota, ternyata angkot disana sama ganasnya sama di Bogor, bener2 bikin naek darah+ngurut dada, tapi setelah macet2an sama beberapa kali hampir senggolan sama angkot, akhirnya ane sampai juga di Puspa Kencana (-6.884819,107.612124). Tapi ternyata karena suasana disana yang surem + bau toilet nyengat sampe dalem kamar, akhirnya ane pindah ke penginapan V-hotel (-6.88173,107.584363).

O iya, ternyata sil master rem belakang ipar ane masih bisa dipake walaupun kadang2 ngeblong juga, karena dia juga pengen benerinnya di Jakarta aja, batal deh ke bengkel Bajaj ato abbys performance nya. Maap ya Om Nomalz.

Pulang

Hari terakhir liburan di Bandung, setelah ngomongin rute mana yang mao diambil, akhirnya dipilih ambil rute Jonggol, pertimbangannya karena hari Minggu jadi jalur Puncak pasti rame & macet. Ane berangkat dari penginapan sekitar jam 10.00 pagi. Ada juga kejadian yang bikin ane kesel, jadi ceritanya pas ane mao muter, ane liat di spion emang ada motor tapi karena masih jauh dan sebelumnya ane udah masang sein buat nandain kalo ane mao muter ya jadi deh ane muter, tapi motor tadi gak mao ngerem, ya jadinya hampir aja ane ditabrak, motor yang hampir nabrak ane langsung jalan gitu aja, tapi motor dibelakanya tiba2 teriak �Kalo belok pake mata!!!� ealah dhalah, ane udah masang sein, liat spion, tapi ane juga yang disalahin, udah gitu yang teriak pengendara motor dibelakangnya, bukan yang hampir nabrak ane.

Setelah isi perut dulu di nasi Bancakan, ane langsung tancap gas menuju Jakarta. Sampe di pertigaan Selajambe ane ambil kanan lewat Jonggol, Ane baru kali ini pulang dari Bandung lewat Jonggol, sebelumnya ane Cuma lewat Puncak ato Purwakarta aja. Ane juga denger dari temen2 kalo jalur di Jonggol naek-turun, banyak truk, jalurnya juga licin jadi ati2 kalo ujan. Semuanya terbukti, mulai dari nahan RPM biar kuat nanjak, make engine brake mati2an pas di turunan, barengan sama truk yang mati2an nanjak, belom lagi mobil2 yang lewat sana pada ugal2an sampe kena ujan yang bikin jalanan jadi licin.

Sekitar setengah jalan, ane istirahat dulu di SPBU Pertamina (-6.485975,107.108949) perenggangan otot sebentar, minum, ngemil, perjalanan dilanjut lagi. O iya, disini ane juga ketemu sama motor2 bebek yang dibikin ceper banget, terus ban belakangnya dimajuin sampe deket banget ke msein (jadi lubang as roda belakang di lengan ayunnya di bikin panjang hampir sampe ke pangkal as bodinya). Ane kagum sama keberanian mereka yang masuk ke jalur Jonggol pake motor2 yang ajaib kaya gitu.

Akhirnya setelah berjam2 di jalan ane sampe juga di Jakarta, perjalanannya gak panjang, tapi tetap bikin capek. Meski begitu pengalaman kena macet, ketemu angkot2 �liar�, jalan gunung yang gelap gulita, sampe naek turun gunung 4 kali (Puncak, Cipatat, Malabar, sama Jonggol) bener2 bikin ane pengen balik lagi, apalagi kalo sama temen2 Prides.

Sekian RR pertama ane, maap kepanjangan (ada 2,342 kata). Semoga bisa membantu Om2 Priderian sekalian yang mao ke Pangalengan.

Terima kasih

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *