RR Bayumurti Jakarta – Kuningan – Jogja

Setelah proses pikir-pikir panjang maju mundur jadi gak jadi, akhirnya diputuskan untuk jadi juga berangkat ke Jogja (lagi) dengan tugas khusus dari nyokap : bersihin rumah pasca kena abu merapi. Kali ini rasanya beda soalnya berangkatnya ke Jogja diantar oleh suhu Agus Setiawan dari Cirebon.

Jum’at Siang aku sudah tiba di Beres Cirebon langsung bertemu Mas Agus. Sorenya kongkow-kongkow di Cirebon Super Block (CSB), lokasi yang semula hendak dijadikan meeting point untuk Jamnas.

Malam jam 8 setelah dijemput iGeekz yang baru pulang fitness (sekarang namanya ditambah jadi Super iGeekz), kita sama-sama kopdar di rumah om Agus n Teteh.

Wow mas Agus punya mainan baru sekarang.. malam itu diadakan kelas singkat untuk melatih keterampilan

Jam 1 paginya di hari Sabtu kita duet maut ke Jogja. Puji Tuhan cuaca cerah dan sangat mendukung. Hanya saja mood agak kurang baik karena aki mati sehingga tidak bisa sein dan klakson sepanjang malam, juga breket sidebox sebelah kiri agak oblag… Akhirnya aku finish di Purworejo saja lah buat benerin itu semua, mas Agus lanjut ke Jogja lalu Sragen..

Aku sendiri baru lanjut ke Jogja besok harinya, Minggu pagi. Langsung menuju Padepokan Londo TRB

—bersambung baru sampe Jakarta nih, ternyata abis turun dari Kuningan, di daerah Pantura ngeliat ada ninja beruang lagi mindik-mindik.. heheh.. Aku mendapat kehormatan yang sangat tinggi dan amat sangat tersanjung, karena mendapat kesempatan pertama untuk duet bersama sang Ketua Abadi Terpilih

Lanjout. Kemarin mata tinggal 5 watt. Sampe mana kemarin, kapan kita kemana?

nyambung dari trit jalan-jalannya mas Agus, .. kita berpisah di Purworejo. Kebetulan aku ada famili di situ yang buka bengkel yang juga biasa menjadi tempatku nginep kalo udah kepayahan mau masuk Jogja. Aki langsung dicek, posisi breket sidebox juga udah dibenerin. Memang harusnya pake WR untuk box ukuran gaban. (racun maning.. ) Jalan malam memang melelahkan. Akhirnya aku memutuskan untuk stay seharian itu di rumah sodara di Purworejo, baru besok paginya lagi aku akan lanjut ke Jogja.

Minggu Pagi, jam 8 aku berangkat dari Purworejo menuju Jogja, langsung ke Padepokan Eyang Londo di desa Ngemplak, Selomartani Kalasan.

Ini dia Padepokan Eyang Londo

Posisinya pas di titik zona aman 20 km dari puncak G.Merapi.

Tanpa basa-basi, si Rambo langsung masuk kelas dan kuliah intensif pun dimulai. Siang sampai sore hari aku ngobrol ditemani oleh Mas Bambang sang pemilik workshop, aku diterima di rumahnya yang sangat nyaman dengan keramahan khas pedesaan yang luar biasa.
Inilah yang selalu membuatku ingin tinggal di desa

Sore harinya aku diajak jalan-jalan naik. Wisata Vulkanik tapi cerita dan foto-fotonya setelah jeda yang berikut ini ya

Wisata vulkanik

sore kira-kira jam 3, aku diajak ke atas, ke sebuah bekas desa yang habis dilahap lahar dan awan panas. Kondisinya seperti apa? mengenaskan. Mungkin yang lain udah biasa liat fotonya di koran atau tipi, kali ini adalah foto dari temen kalian sendiri langsung dari TKP

Bekas tempat adik-adik kita yang misih kecil-kecil sekolah (baca : SD) .. sedih, mo nangis

Aliran lahar

Tempat yang aku injak masih sangat terasa hawa panasnya, baik di kaki, maupun hawa panas yang naik dan kena badan. Kepulan asap masih nampak di mana-mana.

Misih panas!

The Master mengamati dari ketinggian.. Makasih ya Mas udah mau nganterin blusukan sampe ke atas, menghindari barikade penjagaan.. akhirnya sampe juga di atas

Batu-batu itulah yang keluar dari perut bumi dan menghajar seluruh desa di sekitar G.Merapi. Yang sampai di Jogja “cuma” abu vulkanik (hujan abu) dan kerikilnya “saja”. Sedangkan di desa sini batunya besar-besar.

Sekian dulu, nanti dilanjut lagi dengan suasana yang lebih segar dan yang jelas beradab lah .. (ngelap air mata)

Okelah.. masih di desa Mas Londo.

Sekarang supaya segar kita melihat yang ijo-ijo saja

dan mendung pun datanglah

Sebuah sore yang ramah.. semua orang hangat menyapa.. kalau lewat, semua orang pasti “tin” lalu menganggukkan kepala atau melambaikan tangan, atau bahkan mampir. Kenyamanan yang tak semua orang kaya di kota mampu membelinya.

Lanjut… kenalkan ini adalah Bro Yuli (Julianto Sasongko – Pulsarian Jogja) saudara saya.

Saat itu dia sedang membawa mainan barunya : Kawasaki Pulsar yaitu Kawasaki Blitz-R yang diganti kepalanya menjadi milik Pulsar dan tangkinya juga milik P200 yang dimodif. Ceritanya beliau hendak menengok saya yang sudah beberapa hari tidak turun gunung, karena penasaran beliau naik sendiri ke Padepokan Londo. Bisikbisikbisik, ternyata di hari itu juga motor Bro Yuli langsung ditinggal lalu dia pulang sendiri ke Jogja. Kata mas Londo : “ya dibegitukan juga kayak punya sampeyan mas”, menjawab pertanyaanku. Hahahah.. ayo, siapa lagi? siapa lagi??

Sore itu juga, setelah dibongkar lagi untuk final check setelah dyno, selesai juga kuliah singkat si Rambo di Padepokan Eyang Londo. Jadi terharu banget, sebuah sambutan dan pelayanan yang sangat luar biasa buat aku.

Makasih banyak Mas Londo.. Kamar yang nyaman, desa yang ramah, tempe penyet + sambel bawang yang biadab nikmatnya, Kopi susu yang nikmat!

Sore itu juga aku langsung turun gunung, kembali ke habitatku di Jogja. Masih ada waktu buat kongkow di kebun

tiba-tiba hari sudah malam.. ngutak-atik bonsai sampe gak terasa udah gelap

Cukup sudah untuk hari ini

Habis mandi, malam aku pergi ke angkringan Pendopo Dhalem yang dikelola oleh JAC (Jogja Automotive Community). Sebuah bangunan lawas yaitu dhalem (rumah bangsawan) yang dijadikan sebuah resto-angkringan.

Ni penampakan dari gerbang luar

Ini makanannya.. ambil sendiri, lalu sudah ada yang mencatat apa saja yang Anda ambil yaitu Anda sendiri, juru catat, dan Tuhan

Tempat yang sangat pas dan nyaman untuk sekedar kongkow menghabiskan malam, berdiskusi dengan sahabat atau kolega, juga untuk sekedar rendezvous dengan kawan lama

Hari Kamis di Jogja gak ngapa-ngapain. Cuma mainan bonsai sama ikan aja di rumah. Malamnya aku dapet kabar kalo kawasan pemukiman Romo Mangun di Code kebanjiran parah, karena terjadi pendangkalan akibat kiriman banjir lahar dingin dari Merapi. Jadi ingat waktu di tempat mas Londo, petugas piket di sana mengatakan kalau kawasan Merapi hujan deras selama 1 jam saja, maka Jogja terancam banjir. Waduh, padahal ini hujannya 1 malam suntuk.. pantas saja banjir.

Orang-orang dapet tontonan gratis, bahkan ada yang sengaja datang ke Code untuk sekedar nonton banjir ckckckck.. Air Code tidak pernah setinggi itu. Bahkan kemarin saat kita Jamnas, aku dapat kabar kalau sudah membeludak.

Besoknya pejalanan balik ke arah Barat. Bermalam lagi di Purworejo. Ninggiin shock belakang si Rambo, besi bagian bawah aku ganti pake punya Honda Supra 125 biar lebih jangkung. Velg juga aku balikin lagi ke hitam, capek pake putih kotor muluuu…

Hari Sabtu jam 8.30 aku sudah berangkat lagi ke arah Barat, cuma istirahat 1x di daerah setelah melewati Wangon. Ada SPBU dengan parkiran luas, dengan hutan mini dan binatang-binatangnya. Sejuk.

Gagah ya si Rambo

Selanjutkan setelah berhenti sekitar 30 menit untuk rokokan dan foto, perjalanan lanjut lagi. Sampe di Beres Cirebon jam 1 an, pas seluruh parkiran Beres dipenuhi para beruang lapar. Lanjut ke Kuningan jam 15.00 setelah istirahat n makan empal gentong sama si Rial. Sore-sore aku sudah bergabung dengan temen-temen yang lain di Hotel Mata Air Kuningan.

Selesai acara Jamnas, Minggu jam 10.30 turun ke Cirebon untuk menuju Jakarta. Soloriding lagi.. Pas lagi mau makan siang di Abah Pantura, keliatan ada Ninin250 baru mindik-mindik ternyata dia parkir di restoran sebelah. Aku kejar, akhirnya kita gabung n makan bareng trus lanjut sampe ke Jakarta bareng paketu Di perjalanan ketemu brother penunggang Scorpio yang baru pulang dari Solo.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *